Industri Kelapa Sawit dengan Pegolahan Menggunakan Mesin

Perkembangan khususnya dalam dunia bisnis dengan berbahan industri kelapa sawit terus meningkat, terlebih lagi pengolahan di pabrik kelapa sawit menggunakan alat modern dengan mesin pada pabrik kelapa sawit. Dengan meningkatnya perkembangan dari industri kelapa sawit tersebut, meningkatkan juga investasi dari industri kelapa sawit. Tentunya, sebuah perkembangan industri atau pabrik harus didukung juga oleh beragam jenis hal yang mendukung kelancaran dari produksi kelapa sawit tersebut. Salah satunya yaitu hasil dan juga kualitas yang nantinya didapatkan dari pengolahan kelapa sawit.

Dukungan yang dapat membantu mengefektifkan dalam pengolahan buah kelapa sawit salah satunya yaitu dengan menggunakan mesin canggih yang telah modern. Hal ini bukan hanya sekedar untuk mendapatkan hasil dari minyak kelapa sawit saja, akan tetapi dengan menggunakan mesin pabrik minyak kelapa sawit juga akan membuat waktu produksi lebih cepat dan juga efektif. Sehingga lebih cepat dalam menghasilkan dan juga melakukan pemasaran. Jika hal tersebut telah berlangsung, maka keuntungan yang besar juga bisa didapatkan.

Pengolahan buah kelapa sawit di pabrik atau dunia industri

Kelapa sawit sejatinya diolah untuk menghasilkan minyak yang bisa digunakan khususnya untuk kehidupan sehari-hari. Dengan menggunakan mesin pabrik sawit, buah kelapa sawit akan menghasilkan minyak nabati yang umumnya digunakan sebagai minyak untuk keperluan memasak. Penyediaan dari biofuel telah memberikan dorongan akan banyaknya permintaan dari minyak nabati yang sumbernya tentunya berasal dari buah kelapa sawit.

Kelapa sawit sendiri dikatakan memiliki potensi yang sangat tinggi dalam menghasilkan minyak, karena dapat mencapai hingga kurang lebih sekitar tujuh ton banyaknya. Hasil tersebut dapat diambil dalam setiap per hektarnya dan ini merupakan hasil yang cukup tinggi. Bahkan juga dapat dikatakan lebih tinggi jika dibandingkan dengan kedelai yang hanya dapat diambil sebanyak tiga ton per hektarnya.

Dukungan lain juga terdapat dari alam Indonesia sendiri yang memang memiliki banyak potensi khususnya untuk pengembangan dari perkebunan kelapa sawit yang termasuk juga dari industri kelapa sawit tersebut. Hal ini dikarenakan adanya cadangan lahan yang berpotensi untuk penanaman tanaman kelapa sawit hinggaadanya tenaga kerja dan juga agroklimat yang terbilang sesuai. Tentunya, dukungan dari mesin pabrik, baik itu dalam skala besar maupun juga kecil dengan menggunakan mesin pabrik kelapa sawit mini tetap akan menjadi bantuan untuk proses dari tahapan pengolahan buah kelapa sawit tersebut.

Adapun proses dari pengolahan kelapa sawit khususnya yang berkaitan dengan secara kimianya tentu harus melewati langkah-langkah dari proses yang harus dilakukan yang tetap menggunakan mesin pabrik sawit;

Pertama buah kelapa sawit yang segar dipanen dari kebun kemudian yang tentunya diangkut ke tempat pabrik dari minyak sawit. Penimbangan juga harus dilakukan yang nantinya berkaitan dengan kualitas dari minyak kelapa sawit yang akan dihasilkan. Karena sebenarnya kualitas dari minyak juga tergantung dengan kualitas dari buah kelapa sawit yang seringkali disebut sebagai TBS atau Tandan Buah Segar.

Sedangkan pengolahan adalah alat dukungan lainnya yang juga menentukan kualitas dari minyak. Dengan kata lain, TBS memang menentukan kualitas dari hasil yang didapatkan, selebihnya lagi yaitu proses dari pengolahan adalah faktor yang mempengaruhinya. Di mana kualitas minyak yang dihasilkan akan lebih baik lagi atau tidaknya, yaitu melalui proses pengolahan tersebut. Mulai dari perebusan hingga untuk mendapatkan minyak murni dari kelapa sawit semuanya dilakukan dengan mesin canggih sekalipun dengan mesin pabrik sawit mini.

Pengolahan Buah Kelapa Sawit

Kelapa sawit menjadi salah satu aset yang dimiliki oleh Indonesia sebagai penghasil yang menjanjikan keuntungan, namun tentunya buah dari kelapa sawit tersebut harus melalui proses pengolahan sehingga membutuhkan mesin di pabrik kelapa sawit. Proses dari pengolahan tersebut juga umumnya memiliki langkah-langkah yang cukup panjang. Selain itu juga, setiap langkah untuk menghasilkan minyak dari kelapa sawit membutuhkan beragam jenis mesin yang bekerja sesuai dengan fungsi dan tahapan dari proses pengolahan kelapa sawit tersebut.

Indonesia sendiri memiliki perkebunan kelapa sawit yang cukup luas. Sehingga menjadi salah satu bahan industri yang memiliki hasil olahan yang diperlukan untuk kehidupan manusia sehari-hari. Mulai dari minyak kelapa sawit yang dibutuhkan untuk memasak makanan hingga sebagai biodiesel untuk kendaraan bermotor misalnya. Sehingga kelapa sawit memiliki industri yang cukup berkembang khususnya di Indonesia sendiri.

Mengolah kelapa sawit dengan mesin pengolah

Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, untuk memproduksi kelapa sawit menjadi bahan yang dibutuhkan untuk sehari-hari maka buahnya membutuhkan proses pengolahan. tentunya, proses pengolahan tersebut tidak akan terlepas dari mesin yang digunakan karena memang membutuhkan mesin industri kelapa sawit untuk memiliki hasilnya. Adapun langkah-langkah atau tahapan untuk memproses kelapa sawit misalnya menjadi minyak kelapa sawit dengan menggunakan mesin di pabrik sawit secara singkatnya yaitu sebagai berikut;

  1. Menerima buah; yang biasanya melalui jembatan timbang dengan ukuran besar. Jembatan timbang ini juga memiliki sebuah alat yang berguna untuk mencatat timbangan. Selain itu juga membutuhkan alat penimbun dari tandan yang memiliki sekat sebanyak dua belas kamar dan dapat menampung sepuluh ton tiap kamarnya. Adapun keranjang buah dan juga alat lainnya yang dapat menarik buah kelapa dengan mencapai satu setengah ton.

  2. Memasuki stasiun rebusan; yang memiliki dua bagian yaitu ketel rebusan dan blowd off slincer. Ketel rebusan tentunya berfungsi untuk merebus buah kelapa sawit sedangkan blowd off sendiri merupakan bagian pengurasan atau pembuangan udara saat proses tersebut berlangsung.

  3. Memasuki stasiun bantingan; di mana terdapat hoisting crane di mana keranjang yang telah di isi dari tandan yang telah direbus tersebut kemudian memasuki ke mesin bantingan. Di sinilah buah kelapa sawit yang telah direbus melewati proses bantingan di mana terdapat pemisahan dengan tandan atau bagian yang harus dibuang dan juga diambil melalui proses atau mesin ini.

  4. Stasiun presan; ada bagian mesin yang harus dilewati selanjutnya oleh kelapa sawo. Biasanya terdapat pembagian dari buah kelapa sawit di dalam ketel aduk. Di bagian mesin ini juga hasil olahan dari kelapa sawit yang berupa minyak dipisahkan antara minyak kotor dan juga minyak murni. Sehingga di mesin inilah dilakukan penyaringan dari minyak kelapa sawit tersebut.

  5. Stasiun klarifikasi; di mana terdapat dua buah tangka yang menampung hasil olahan dari kelapa sawit. Selain itu juga terdapat perlengkapan lainnya yang mendukung proses pengolahan tersebut.

Mesin mesin pabrik kelapa sawit sebenarnya masih banyak lagi dan juga beragam. Selain itu juga, setiap mesin tentunya memiliki nilai masing-masing yang sesuai fungsinya. Dan meskipun seperti mesin-mesin yang berbeda satu sama lain, namun tentunya setiap mesin tersebut saling berhubungan satu sama lain. Hal ini dikarenakan setiap melewati satu mesin olahan maka harus melewati mesin olahan lainnya agar menghasilkan kualitas yang baik dari olahan kelapa sawit tersebut. Itulah sekilas dari beragam jenis mesin pengolah hingga mesin digester pabrik kelapa sawit.

Turbin Pabrik Kelapa Sawit Terbaru

Investasi pabrik kelapa sawit merupakan salah satu investasi yang sangat menjanjikan dan memiliki prospek yang sangat baik. Tak ayal, banyak orang berbondong-bondong ingin memiliki saham pada proyek investasi bidang perkebunan sawit. Selain faktor tanah, manajemen yang baik, dan sumber daya manusia yang kompeten dan handal untuk melakukan berbagai tahapan dan proses pabrik kelapa sawit , hal lainnya yang tak kalah penting untuk menjadikan sebuah pabrik sawit menjadi sukses dan memberikan profit ialah dengan penggunaan mesin canggih sebagai metode produksi kelapa sawit yang modern. Salah satu mesin yang wajib ada dan sangat dibutuhkan untuk keberlangsungan pabrik kelapa sawit ialah mesin turbin untuk kelapa sawit.

Mengenal Turbin Pabrik Kelapa Sawit

Turbin pabrik kelapa sawit merupakan sumber utama pembangkit tenaga listrik pada pabrik kelapa sawit dan telah menjadi suatu kebutuhan penting untuk keberlangsungan sebuah pabrik. Shinko turbine indonesia merupakan salah satu turbin pilihan setiap pabrik sawit yang ada di tanah air. Dalam setiap proses pengolahan kelapa sawit, turbin memiliki peran penting dan menjadi komoditas utama yang mempengaruhi keberlangsungan sebuah pabrik. Turbin atau sumber pembangkit tenaga listrik yang ada pada pabrik sawit mampu bekerja dikarenakan adanya uap yang diperoleh dari boiler. Cara kerja alat ini ialah dengan mengubah energi potensial air menjadi energi mekanik dan terakhir akan diubah menjadi listrik.

Peralatan Pendukung Pada Turbin

Sistem turbin pada pabrik kelapa sawit tidak dapat bekerja secara optimal tanpa dukungan dari beberapa jenis peralatan pendukung lainnya. Beberapa peralatan pendukung sistem turbin pabrik kelapa sawit yang memberikan kemudahan dan kelancaran proses produksi ialah sebagai berikut:

  • Oil cooler dan pompa sirkulasi air. Oil cooler berperan sebagai pelumas mesin industri untuk gear box turbin.

  • Steam separator. Yang berfungsi untuk mencegah terjadinya kemungkinan uap basah masuk ke dalam steam turbin.

  • Klep valve turbin, yang berfungsi sebagai pengatur besar-kecilnya tekanan dan jumlah steam yang telah masuk ke dalam turbin.

  • Governor, yang memiliki fungsi sebagai pengatur sistem kerja valve atau klep turbin sehingga putaran pada turbin tetap dalam keadaan stabil.

  • Speed adjusting. Alat ini berfungsi dalam menaikkan serta menurunkan frekuensi putaran turbin

  • Prim L.O pump, yang berfungsi sebagai pelumas awal sebelum turbin dioperasikan secara normal.

  • Valve hand nozzle, yang berfungsi untuk meringankan setiap putaran turbin pada saat adanya tekanan steam drop.  Cara kerjanya ialah dengan membuka nozzle, sebaliknya pada saat kondisi normal nozzle akan tertutup.

  • Control sistem, yang memiliki fungsi untuk mengatur tekanan uap yang akan masuk ke dalam turbin.

  • Alat-alat ukur, yang berfungsi untuk mengukur serta mengetahui parameter pada saat turbin dioperasikan, mulai dari mengukur tekanan, putaran, temperatur, voltase, level indicator pelumas, dan ampere.

  • Automatic Voltage Regulator (AVR), yang berfungsi sebagai alat penstabil tegangan yang keluar dari Genset atau generator.

  • Kran uap bekas, yang berfungsi sebagai pengatur dan pembuka tutup pembuangan uap sebagai bekas turbin. Cara kerjanya ialah kran akan dibuka sesat sebelum turbin dioperasikan dan akan ditutup pada saat turbin dihentikan.

  • Hand trip. Berfungsi untuk mematikan steam turbin dengan otomatis pada saat turbin dalam masalah darurat atau emergency.

  • Emegency valve trip, yang berfungsi untuk menutup aliran uap yang akan masuk ke dalam casing rotor secara otomatis. Penutupan aliran uap yang akan masuk ke casing rotor biasanya akan dilakukan pada saat putaran turbin terlalu tinggi dan melebihi batas yang telah ditentukan dan pada saat putaran turbin pabrik kelapa sawit terlalu rendah.

Macam Alat Yang Ada Di Pabrik Kelapa Sawit

Pabrik kelapa sawit sekarang ini sudah ada banyak sekali di Indonesia, terutama di daerah Kalimantan. Oleh karena itu tak heran jika pabrik kelapa sawit sekarang ini semakin maju dan juga berkembang secara pesat mengingat kebutuhan akan minyak kelapa sawit sangat besar. Namun di dalam pabrik kelapa sawit tersebut tentu saja terdapat berbagai macam alat yang mana digunakan untuk mengolah kelapa sawit tersebut menjadi minyak kelapa sawit. Adapun beberapa alat yang ada di pabrik kelapa sawit tersebut adalah sebagai berikut:

Vibrating Screen Kelapa Sawit

Yang pertama adalah vibrating screen kelapa sawit. Alat ini sendiri merupakan ayakan getar yang mana memiliki fungsi untuk bisa memisahkan padatan yang ada di dalam minyak kasar dengan cara diayak di media saringan dengan ukuran mesh yang sudah ditentukan sesuai dengan kebutuhan. Secara umum, pemakaian dari alat ini sendiri dipasang sebelum masuk ke dalam tangki minyak kasar, untuk proses pengayakan ini sendiri dibantu dengan menggunakan air panas sebagai pelarut yang memiliki temperatur 80 sampai dengan 90 derajat celcius. Ayakan getar ini sendiri nantinya akan memisahkan dua jenis partikel yaitu pasir dan tanah serta ampas sawit.

Rebusan Pabrik Kelapa Sawit

Kemudian yang kedua adalah rebusan pabrik kelapa sawit atau yang lebih sering disebut dengan sterilizer, alat ini merupakan bejana yang memiliki tekanan menggunakan uap atau steam sebesar 3,0 kg per cm2, uap tersebut digunakan untuk merebus buah kelapa sawit yang terdapat di dalam tandan buah segar sawit tersebut. Alat ini digunakan dengan beberapa tujuan, salah satunya adalah agar hasil yang didapatkan merupakan yang terbaik dan juga sesuai dengan standard yang sudah diterapkan. Selain itu juga terdapat beberapa tujuan lain seperti membuat proses dari pelepasan brondolan buah sawit yang berasal dari tandan buah segar menjadi lebih mudah, kemudian membantu untuk menghilangkan enzim yang menghasilkan asam lemak bebas, membantu proses dari pemecahan emulsi, agar biji dan juga serat menjadi lebih mudah lepas dan masih banyak lagi yang lainnya. Rebusan pabrik sawit sendiri terdapat beberapa jenis seperti rebusan horizontal, rebusan vertikal, rebusan bola dan juga rebusan 45 derajat atau oblique sterilizer.

Rebusan Vertikal Kelapa Sawit

Selain itu ada salah satu jenis rebusan yang bernama vertical sterilizer, pabrik kelapa sawit dengan rebusan vertikal ini memang menjadi suatu hal yang sangat penting dan sangat menunjang produksi dari kepala sawit tersebut. Rebusan vertikal atau vertical stelizer ini sendiri menggunakan sistem satu puncak karena buah sawit tersebut sudah melalui splitter yang mana memiliki fungsi untuk memecah buah sawit tersebut sehingga nantinya penetrasi dari uap akan lebih maksimal dan jumlah udara yang mana terjebak di dalam alat ini akan lebih kecil jika dibandingkan dengan horizontal sterilizer.

Cara Memilih Mesin Perajang Tandan Kosong Sawit Yang Terbaik

Mesin perajang tandan kosong sawit adalah salah satu peralatan yang paling diperlukan dalam pengelolaan pabrik kelapa sawit. Proses penyaringan, pengendalian dan pemisahan tidak akan lengkap tanpa mesin perajang tandan kosong yang berfungsi mencacah dan menghancurkan sisa-sisa sabut dan kelapa sawit sampai lembut. Proses akhirnya selain berubah bentuk menjadi limbah tidak cair (sehingga tidak berbahaya) bisa diolah menjadi bahan baku kompos untuk kebun atau keperluan lainnya. Namun tentu semakin banyak tipe serta harga mesin pencacah sawit ini. Yang mana yang harus dibeli? Apakah sulit untuk mengerti mekanisme dari mesin ini? Apa juga kegunaan dari mesin pencacah tandan kosong selain untuk menghancurkan sisa-sisa kelapa sawit? Berikut panduannya di bawah ini.

Bicara tentang tipe dan harga tandan kosong kelapa sawit 2016 terlebih dahulu. Menyoal tipe, tentu banyak jenisnya dari mulai material, fungsi, ukuran dan sistem pisau pencacah. Kebanyakan memakai bahan baja yang kuat dengan ukuran mulai dari 2 mm, 5 mm, 10 mm, 14 mm sampai 24 mm. Sistem pisaunya kebanyakan memakai metode kombinasi sehingga kerja mencacah sangat cepat dan tidak akan membuat bahan cacahan menjadi kasar. Soal kapasitas juga bisa menjadi perhitungan sebelum membeli. Kebanyakan mesin pencacah bisa digunakan dalam batas 120 kg per jam dan ada juga ukurannya lebih kecil sehingga hanya bisa mencacah dalam batasan 50-75 kg per jam. Ini adalah hal yang harus diperhatikan bila ingin hasil cacahan cepat didapatkan tanpa menganggu seluruh proses penyaringan kelapa sawit. Untuk perusahaan atau pabril kecil, kapasitas 50-75 kg per jam sudah lebih dari cukup namun mungkin untuk beberapa perusahaan dalam skala lebih besar, butuh kapasitas yang juga lebih besar. Semua tergantung pilihan produsen.

Ada juga kegunaan lain mesin pencacah tankos yang harus kamu ketahui. Di antaranya untuk mencacah dan menghaluskan bahan-bahan lain seperti kacang kedelai, kulit kacang, kulit kopi (tidak heran banyak yang menggunakan mesin pencacah untuk proses pengelupasan biji kulit kopi), jagung dan lain-lain. Mesin pencacah pun bisa diaplikasikan sebagai pembuangan akhir bahan tidak terpakai atau sulit untuk dibuang seperti misalnya kotoran hewan, alang-alang atau rumbut. Tentu sekali lagi semua amat tergantung pada pilihan dan kegunaan yang diinginkan produsen.

Terakhir, untuk mekanismenya, mesin press tandan kosong sangat mudah dioperasikan oleh siapa saja. Tentu harus ada instruksi dan aturan yang harus diikuti dan dibiasakan sehingga tidak ada risiko kecelakaan atau kesalahan saat mengoperasikannya. Namun dengan instruksi yang tepat, mesin pencacah ini sangat sederhana dan aman digunakan. Cocok untuk segala pabrik dan tentu akan menyempurnakan proses keseluruhan kelapa sawit. Jadi bagaimana menurutmu? Sudahkah membeli salah satu tipe penyaring tandan kosong untuk hasil limbah pabrik atau sisa kelapa sawit?