Kalkulasi Anggaran Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit

Indonesia termasuk negara yang kaya akan keanekaragaman hayati dan salah satu tumbuhan yang banyak menghasilkan devisa adalah kelapa sawit. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika banyak pengusaha yang akhirnya ingin memiliki pabrik kelapa sawit mini ekonomis. Saat Anda juga tertarik memiliki usaha di bidang serupa, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan terlebih dahulu sebelum pembangunan pabrik kelapa sawit di area tertentu.

Luas kebun

Ketika ingin mendirikan sebuah pabrik kelapa sawit. Luas area yang dibutuhkan bisa berkisar antara 30-3000Ha. Hal ini nantinya perlu diseimbangkan pula dengan jumlah mesin produksi yang dimiliki dan kapasitas produksi yang ingin didapat dalam waktu sehari.

Daya listrik

Seiring dengan operasional yang bisa dikatakan sangat tinggi, daya listrik yang dibutuhkan sesuai standar terendah produksi adalah 40 KW. Sedangkan untuk standar tinggi produksi, Anda akan membutuhkan daya listrik sebanyak 375 KW. Untuk menjaga keamanan dan kenyamanan dalam produksi, Anda perlu menyiapkan beberapa alat pendukung yang mengamankan kegiatan produksi saat listrik mati maupun kerusakan lain, seperti genset, alat anti petir, dan lainnya.

Jumlah pekerja

Jumlah pekerja dalam sebuah pabrik pengolahan kelapa sawit perlu disesuaikan dengan jumlah shift yang akan dibuka dan jumlah divisi dalam pengolahan. Dalam pengolahan TBS (tandan buah segar) kelapa sawit, ada beberapa tahapan yang akan dilakukan, mulai dari penggilingan TBS hingga ekstraksi minyak kelapa sawit (CPO maupun PKO). Pengadaan pekerja perlu disesuaikan dengan kebutuhan karyawan yang ada dalam setiap proses pengolahan kelapa sawit.

Biaya pembebasan dan pendirian pabrik

Ketika Anda ingin mendirikan pabrik kelapa sawit mini ekonomis, ada banyak informasi yang perlu dikumpulkan terlebih dahulu dari warga sekitar, mulai dari tingkat kesuburan tanah, kontur bangunan yang ada disekitar lahan, teknik pembukaan lahan yang bisa dilakukan, dan prosedur legalitas yang bisa dilakukan untuk membangun perusahaan. Informasi ini bisa menjadi dasar pertimbangan untuk semua orang yang ingin mendirikan pabrik agar proses pembebasan lahan berlangsung cepat dan tanpa masalah. Dengan persiapan yang baik, masyarakat sekitar juga tidak akan mengajukan tuntutan ketika terjadi masalah dalam hal operasional.

Kapasitas produksi

Pada saat mendirikan pabrik yang berhubungan dengan pengolahan kelapa sawit, ada kapasitas produksi yang harus diperhatikan dan dalam hal ini, seorang pengusaha wajib mengetahui informasi kapasitas produksi maksimal dari lahan kelapa sawit yang dimilikinya.

Alat produksi

Dalam prakteknya, hasil utama yang bisa didapat dari pabrik kelapa sawit adalah minyak cpo (crude palm oil) dan pko (palm kernel oil). Kedua minyak ini memiliki nilai tinggi apabila alat produksi yang digunakan juga berkualitas. Oleh karena itu, dalam produksi minyak kelapa sawit umumnya dibutuhkan alat-alat, seperti: mesin boiler, sterilizer, mesin threser, mesin press kelapa sawit, sand trap (pemisah pasir), fruit elevator, tangki penampung CPO, dan lainnya. Kelengkapan alat yang dimiliki akan mempengaruhi kapasitas hasil minyak yang didapat dalam setiap harinya.

Permasalahan produksi

Dalam setiap proses pengolahan pabrik kelapa sawit, tentu akan ada masalah yang menjadi penghalang produksi. Jika ingin berhasil maka Anda harus bisa mengatasi masalah yang terjadi dan umumnya masalah tersebut akan berkaitan dengan beberapa hal, seperti: TBS mentah yang tingkat rendemennya rendah, kualitas manajemen karyawan dan perusahaan yang belum optimal, kelalaian pekerja yang berhubungan dengan kerusakan mesin, maupun kurangnya pasokan TBS dari area kebun. Dengan menemukan solusi terbaik untuk beragam masalah diatas, Anda akan mampu mendirikan pabrik pengolahan kelapa sawit yang berkualitas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *