Mengenal Prinsip Kerja Turbin Uap Kelapa Sawit

Di dalam suatu industri pabrik kelapa sawit, memang dibutuhkan suatu alat seperti steam sebanyak 700 kg per ton TBS untuk melakukan suatu perebusan dari tandan buah segar. Dengan demikian kapasitas sterilizer ini sendiri 60 ton per jamnya membutuhkan steam sebanyak 42.000kg steam per jamnya. Oleh karena itulah di dalam suatu pabrik kelapa sawit menggunakan suatu pembangkit listrik yang mana menggunakan siklus tertutup. Boiler sendiri berfungsi untuk memanaskan air untuk bisa membangkitkan listrik dengan cara menggunakan turbine kelapa sawit. Kemudian untuk steam yang merupakan sisa dari turbin dimanfaatkan sebagai proses perebusan pada sterilizer. Kemudian untuk steam dari sisa sterilizer tersebut nantinya akan dibuang. Dengan demikian kebutuhan air yang dibutuhkan memang sangat banyak. Pemakaian air di pabrik kelapa sawit secara normal sendiri adalah 1 m3 per kg nya.

Prinsip Kerja Turbin Uap Kelapa Sawit

Turbin uap kelapa sawit sendiri pada dasarnya adalah suatu mesin penggerak yang mana mengubah energi yang terkandung di dalam uap secara langsung menjadi gerak putar di poros. Uap tersebut nantinya setelah melalui proses yang dikehendaki, maka uap yang sudah dihasilkan dari proses tersebut bisa digunakan untuk memutar alat turbin tersebut melalui alat pemancar dengan kecepatan yang relatif. Kecepatan relatif tersebut nantinya akan membentur sudu penggerak, dengan demikian bisa menghasilkan suatu putaran. Uap yang keluar memancar dari nosel tersebut kemudian diarahkan ke sudu – sudu turbin yang memiliki bentuk seperti lengkungan dan juga dipasang pada sekeliling roda dari turbin. Uap tersebut nantinya akan mengalir melalui banyak celah yang terdapat di antara bagian sudu turbin tersebut kemudian dibelokkan ke arah yang mengikuti lengkungan sudu turbin. Perubahan dari kecepatan uap tersebut menimbulkan gaya yang mendorong kemudian memutar roda dan juga poros. Jika uap tersebut masih memiliki kecepatan pada saat lewat pada sudu turbin, itu berarti hanya sebagian yang memiliki energi sintetis dari uap yang mana diambil oleh sudu – sudu turbin yang sedang berjalan. Agar energi kinetis yang masih ada pada saat meninggalkan bagian sudu turbin dapat dimanfaatkan, maka pada turbin tersebut dipasang lebih dari sebaris sudu untuk gerak. Namun sebelum memasuki baris kedua dari sudu gerak, maka di antara baris pertama dan juga baris kedua dari sudu gerak tersebut akan dipasang satu baris sudu tetap yang memiliki fungsi untuk bisa merubah arah dari kecepatan uap. Hal tersebut bertujuan agar uap tersebut bisa masuk ke dalam baris kedua sudu gerak dengan arah yang lebih tepat. Kecepatan dari uap tersebut pada saat meninggalkan bagian sudu gerak yang terakhir tentu saja harus bisa dibuat sekecil mungkin, dengan tujuan energi kinetis yang ada bisa dimanfaatkan dengan baik. Dengan demikian tentu saja efisiensi dari turbin sawit akan menjadi lebih tinggi yang disebabkan oleh kehilangan energi yang relatif kecil.

Jenis Dan Harga Turbin Uap Kelapa Sawit

Berbicara mengenai turbin kelapa sawit, mesin tersebut juga memiliki beberapa jenis yang mana dibedakan dari beberapa kategori. Contohnya saja seperti berdasarkan transformasi dari energi, kemudian juga berdasarkan tekanan uap yang keluar dari turbin, lalu berdasarkan tekanan uap yang masuk dari turbin, berdasarkan pengaturan uap yang masuk ke dalam turbin, lalu berdasarkan aliran uap, berdasarkan pemakaian pada bidang industri dan juga berdasarkan tipenya. Sedangkan untuk harga turbin kelapa sawit, tentu saja tergantung dari jenis, merk dan juga kualitasnya. Semakin bagus kualitasnya tentu saja akan semakin mahal. Namun biasanya harganya sendiri dibanderol ratusan juta rupiah sampai milyaran rupiah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *